Cara Mengetahui Jika Konten Anda Berguna

  • by

Konten yang bermanfaat. Ini adalah pertanda SEO pikir di mana-mana. Ketika pembaruan algoritma baru diluncurkan dan SERP turun lebih cepat daripada yang dapat ditulis, para ahli keluar dari kayu untuk memuji bahwa konten yang bermanfaat akan menghemat hari! Google bahkan mengatakan bahwa webmaster harus fokus membuat konten yang hebat. Baca pemikiran kami tentang E-A-T dan buat konten yang bagus.

Kami mendengarmu, kami mendengarmu. Namun pertanyaan yang terus kami gali adalah: apa itu konten berguna menurut google?

Apa Itu Konten yang Berguna?

Kami mendengarnya sepanjang waktu. Konten yang bermanfaat adalah landasan dari semua upaya pemasaran digital. Berikan audiens Anda konten yang bermanfaat dan berkualitas tinggi dan mereka akan datang. Konten adalah raja. Sementara semua kata-kata hampa ini mungkin benar, bagian yang hilang yang belum didefinisikan secara definitif adalah: Apa sebenarnya konten yang bermanfaat? Jika merek perlu membuatnya agar sukses, bagaimana mereka tahu kalau mereka punya?

Pemahaman umum mengatakan bahwa konten yang bermanfaat adalah konten yang diinginkan audiens Anda (dan pelanggan potensial) dan konten yang membantu bisnis Anda memenuhi tujuan bisnis. Meskipun kedua aliran tersebut akan membuat aktivasi konten bermanfaat, mereka tidak selalu selaras.

Sepotong konten dapat bermanfaat bagi audiens Anda (dan itu akan ditampilkan dalam keterlibatan mereka) tetapi tidak selalu membantu untuk mengarahkan tujuan konversi. Sepotong konten dapat membantu mendorong konversi tetapi tidak terlalu efektif untuk keterlibatan atau retensi pelanggan. Tidak ada yang gagal. Tetapi terserah pada bisnis untuk menganggap apa yang bermanfaat bagi mereka.

  • Apakah halaman Tentang Kami milik Perusahaan, yang tidak mengarahkan tujuan bisnis, berguna?
  • Apakah halaman Pengembalian / Pertukaran bermanfaat?
  • Apakah halaman Terima Kasih pasca pembelian bermanfaat? Bagaimana dengan email loyalitas?

Cara Menentukan Konten yang Berguna

Percakapan konten yang bermanfaat tidak hitam dan putih seperti keterlibatan / konversi = berguna, keterlibatan rendah / utilitas = tidak berguna. Semua konten ada karena suatu alasan dan jika alasannya tidak jelas maka konten tersebut mungkin tidak memenuhi kuota kegunaannya.

  1. Tempat pertama untuk mulai menentukan kegunaan sepotong konten adalah dengan tujuannya. Bagaimana Anda bisa tahu jika suatu konten telah melakukan tugasnya jika Anda tidak tahu apa artinya itu dilakukan? Setiap konten harus memiliki tujuan yang jelas.
  2. Selanjutnya, Anda harus merancang konten itu dengan tujuan. Jika tujuannya adalah untuk mengarahkan calon pelanggan, konten tersebut harus mengandung penanda generasi pemimpin termasuk formulir, penandaan penilaian timah atau dorongan visual untuk mengarahkan pengguna lebih jauh ke dalam corong. Jika tujuannya adalah untuk mendorong berbagi sosial, itu harus menarik dan layak secara sosial dan memiliki tombol berbagi sosial dan CTA yang jelas.
  3. Terakhir, dan ini mungkin bagian yang paling diabaikan, Anda harus MENGOPTIMALKAN konten itu sampai menjadi mesin yang berguna.

Dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip ini, kami akan mendefinisikan konten yang berguna dengan persamaan ini:

Cara Mengetahui Jika Konten Anda Berguna

Dalam bekerja dengan klien kami dalam segala upaya konten, kami mulai dengan Audit Konten yang menilai tujuan dan kinerja masing-masing bagian konten. Kami meninjau konten melalui lensa kegunaan ini, dimulai dengan tujuan, menganalisis kinerja, dan membuktikan rekomendasi pengoptimalan. Simak juga jasa seo website jogja di website matob.

Cara Menentukan Tujuan

Ada banyak tujuan untuk konten dan kami menyelaraskan upaya kami dengan perjalanan pembeli:

  • Awareness: Homepages, About Us, Services
  • Research: Services, Category Pages, Resource Content, Blogs
  • Consideration: Pricing, Product Pages, Contact Us
  • Purchase: Cart, Checkout, Payment Options
  • Post-Purchase: Order Details, Confirmation Email, Tracking Details

Ini memungkinkan kami untuk mengikat setiap konten ke panggung untuk memindahkan pengunjung melalui corong konversi. Sementara sepotong konten mungkin tidak berguna dalam benar-benar mengubah pelanggan, itu dapat membantu memfasilitasi dan memelihara mereka menuju proses itu. Dengan menyelaraskan konten dengan perjalanan pembeli, kita dapat melihat bagaimana setiap konten mendorong tujuan bisnis tanpa perlu masing-masing konten menjadi fokus pembelian.

Audiens membutuhkan dan menginginkan hal-hal yang berbeda di sepanjang perjalanan pembeli dan menyelaraskan tujuan konten Anda dengan bagaimana hal itu terkait dengan proses pengambilan keputusan mereka juga memberi Anda gambaran yang jelas tentang bagaimana mengevaluasi kinerjanya.

Kami sarankan untuk melakukan audit konten triwulanan untuk menilai bahwa semua konten Anda (dan setiap halaman yang baru digunakan) selaras dengan perjalanan Anda. Selain itu, ketika konten baru sedang dibuat, kami sarankan untuk mengikat tujuan ke dalam fase pengarahan dan strategi. Pekerjaan halaman harus mencerminkan segala sesuatu mulai dari desain, fungsionalitas, dan salinan.

Sepotong tujuan konten juga harus dikaitkan dengan upaya pemasaran termasuk lalu lintas, perolehan timbal, atau pendapatan. Meskipun ini adalah tujuan taktis yang akan berdampak pada konten, semua konten harus memiliki tujuan yang lebih besar terkait dengan perjalanan audiens dan pelanggan.

Cara Mengukur Kinerja

Setelah Anda mengetahui tujuan konten, Anda dapat mulai mengevaluasi kinerjanya terhadap tujuan itu. Karena kami telah melakukan pekerjaan menyelaraskan konten dengan tujuan yang dimaksudkan, kami juga harus menyelaraskan alat pengukuran kami. Beberapa metrik adalah indikator yang lebih baik dari tujuan konten Anda.

Anda tidak akan mengukur kinerja konversi dengan melihat komentar posting blog. Cara yang sama Anda tidak akan mengukur tingkat konversi checkout dengan melihat pembagian sosial. Bagaimana Anda mengukur kegunaan konten Anda ada hubungannya dengan tujuannya.

Satu kesalahan besar yang dilakukan pemasar adalah mencoba mengukur setiap halaman dengan metrik yang sama. Ini adalah cara yang pasti untuk menganggap banyak konten situs Anda tidak berguna. Dengan melihat niat masing-masing halaman dan kemudian mengukurnya dengan itu Anda akan melihat bahwa konten Anda memiliki pekerjaan yang berbeda dan mereka mungkin lebih bermanfaat daripada yang Anda pikirkan.

Metrik menurut Tujuan Konten:

Awareness Sessions, Time on Page, Bounce Rate, Pages per  Visit, Exit Rate
Research Pageviews, Time on Page, Exit Rate, Bounce Rate, Submission Rate
Consideration Pageviews, Submission Rate, Time on Page, Exit Rate
Purchase Time on Page, Conversion Rate, Revenue
Post-Purchase Open Rate, Returning Visits, Repeat Purchase

 

Meskipun metrik ini membantu untuk menilai seberapa baik kinerja suatu halaman dengan audiens Anda, kami menyarankan bahwa setiap halaman memiliki titik konversi sehingga Anda dapat menggunakan metrik keras untuk kegunaannya.

Artinya adalah harus ada tujuan yang dikaitkan dengan setiap halaman. Sekalipun tujuan itu sesederhana menjaga pengguna membaca lebih dari 3 menit. Atau mengendarai saham sosial. Harus ada tujuan terukur yang dikaitkan dengan tujuannya.

Cara Mengoptimalkan Kegunaan Konten Anda

Jadi konten Anda tidak dapat berguna jika tidak berfungsi untuk tujuan Anda. Karena tujuan telah diselaraskan dengan tujuan konten, mengoptimalkan dan mengarahkan kinerja adalah masalah menarik tuas secara bertahap untuk melihat bagaimana jarum bergerak.

Optimalisasi konten adalah masalah meninjau kinerja dan kemudian bekerja untuk memperbaikinya. Mari kita lihat beberapa metrik standar dan menyusun rencana optimasi.

Purpose Metric Optimization Plan
Brand Awareness Traffic, Time Spent, Social Shares Improve IA / Taxonomy Optimize Content
SEO Rankings, Organic Traffic, Links Update Keyword Targeting Link Prospect/Outreach
Lead Generation Sub Rate, Open Rate A/B TestingHeat Maps
Revenue Cart Completes, Abandonment Rate, Order Size Multivariate Testing

 

Rencana optimalisasi harus lintas disiplin dan mencakup semua pihak yang terlibat dalam perencanaan, pembuatan, dan penyebaran konten asli. Pengoptimalan dapat mencakup SEO, CRO, UX / UI, dan Analytics. Manajer konten harus memiliki dasbor untuk memantau kinerja konten dan secara teratur menyebarkan pembaruan untuk mendorong kinerja. Dengan melihat sepotong konten melalui lensa tujuan awalnya, merek dapat secara strategis menentukan kegunaannya.

Jika suatu konten tidak berfungsi sesuai tujuannya, maksudnya mungkin perlu diubah atau perlu dicatat bahwa itu tidak berfungsi untuk jenis audiens seperti itu. Perhatikan Jasa pembuatan website jogja dari matob creative studio.

TAKEAWAY UTAMA

Konten yang berguna adalah frase buzz samar-samar tetapi memiliki implikasi pemasaran nyata. Alih-alih memutar pikiran kita dan melemparkan konten ke dinding, merek dapat menentukan konten yang bermanfaat untuk diri mereka sendiri.

Dengan menentukan tujuan konten, memeriksa kinerjanya dan menyelaraskan metrik berdasarkan tujuan yang dimaksud dan kemudian mengoptimalkan kinerja bertahap berdasarkan tujuan atau sasaran, pemasar dan merek dapat mencapai pemahaman yang lebih nyata apakah sepotong konten bermanfaat atau tidak. Jika karya tersebut berkontribusi pada tujuan Anda, apa pun tujuan awal yang ditetapkan, maka karya itu dapat dan mungkin dianggap berguna. Karena tidak ada perusahaan yang memiliki tujuan tunggal dan ada banyak titik kontak pembeli di sepanjang perjalanan pelanggan, perlu ada konten yang bermanfaat sebanyak mungkin untuk mencapai setiap tujuan.

Bagaimana Anda mendefinisikan konten yang bermanfaat dalam bisnis atau organisasi Anda?